Minggu, 15 April 2012

Mengenal Sosok Seorang Jempoler – About Me

Alhamdulillah beberapa hari yang lalu saya baru melalui ujian proposal skripsi, jadi ada waktu lagi neh buat entri blog hehe.. kali ini judul yang saya angkat tentang para jempoler facebook mania.. Bagi pengguna jejaring sosial yang satu ini pasti ngga asing lagi dengan istilah Jempoler, bagi pengguna baru mungkin heran apa sih jempoler itu?? Siapakah mereka? Seperti apakah mereka?? Hemm.. lebih kurang begitu deh..

Kali ini masih tentang seputar pengalaman saya di dunia facebook.. Sesuai dengan deskripsi blog ini yaitu “Catatan harian ku sekadar tempat berbagi dan bercerita. Blog ini saya jadikan sebagai alat penyalur emosi, kadang selalu ada hal yang ku anggap menarik tapi ngga tahu mau berbagi sama siapa. Dari pada stress sendiri mendingan saya menulis diblog untuk mengeluarkan aspirasi dan inspirasi menyalurkan ke dunia luar dengan mencoba untuk menjadi penulis blog. Haha..

Mengenal Sosok Seorang Jempoler, 

Ya udah.. ngga perlu pusing-pusing mencari bahan kajian, saya buat contoh diri sendiri aja, kan saya juga jempoler mania (ngaku-ngaku dech) hehe.. Lanjutttt... 

Setiap kali kita membuat status facebook tentunya ingin ditanggapi bukan?? Mungkin dijempolin maupun dikomentari. Masih mending jika masih ada satu atau beberapa teman yang menuangkan beberapa komentar dan memberi jempol. Bayangkan jika teman anda jumlahnya diatas ratusan bahkan ribuan namun tidak ada satu pun yang menyukai apa yang anda pikirkan?? Hemm.. pasti merasa main facebook sendirian :’(

Bagi pengguna fecebook pasti sering menjumpai statusnya dikomentari dengan kalimat "JEMPOL DONK!”, “LIKE STATUS KU PLEASE!”, "LIKE BACK YA?" dan sebagainya (maksudnya diberi tanda jempol pada setiap status dan komentar), bahkan ada yang mengirim bawaan komentar aneh beserta gambar jempol raksasa.. Coba anda perhatikan (kalo perlu ikuti kemana pergi tuh orang) haha.. bisa dibilang mengirim komentar secara berulang-ulang.. Apa seh tujuannya?? Huuh. jangan ditanya tujuannya yang tak lain adalah mendapatkan jempol dalam jumlah yang banyak.

Saya sendiri pun baru menyadari hal ini. Udah lama juga sih sebagai pengguna facebook tapi baru beberapa bulan terakhir ini terpikir ingin menjadi seorang jempoler. Kenapa?? (karena sayanya ngga punya kerjaan selain online kali yah) oops... sama sekali tidak! karna saya memang hobi yang namanya ngelike status teman.. Status teman yang saya kunjungi ngga sah klo saya gak meninggalkan cap jempol sebelum pergi hehe.. udah jadi tradisi saat buka facebook. hehe..

Dulunya sih saya tergolong seorang yang gabtek, punya handphone hanya buat telpon dan sms, punya komputer taunya cuma buat ngetik makalah dan tugas saja sekolah aja.. kenal sama dunia maya aja baru ditahun 2008 saat ada mata kuliah pelajaran tentang internet. dari situ baru saya mengenal yang namanya email, berselang beberapa bulan karena email yang gak pernah dipakai, saat dibutuhkan taunya udah mati, tapi itu tidak mematahkan semangat, bikin baru gampang kok. Yah.. saat buat email baru seorang temen menyarankan agar saya daftarin buat facebook katanya sih dengan adanya facebook aktifitas email akan jalan terus walaupun ngga kita digunakan bakal tetap aktif (waktu itu saya ngga ngerti maksudnya apa, maklum masih ndesoooo gitu ) hehe..

Al-hasil saya punya email baru dan facebook tapi kenalnya gak maksimal, membukanya pun jarang, sekalipun buka facebook cuma tau add teman, konfirmasi teman dan buat status apa yang saya pikirkan. biar gak dibilang ketinggalan zaman aja seh, klo ditanya “punya facebook?" Jawabnya: “Ya punya donk” hehe.. lucu klo mengenang masa lalu. berselang waktu saat teman-teman kuliah selalu membicarakan masalah facebook jadi saya pun terdorong pengen aksis juga lumayan buat hiburan dengan berinteraksi dengan temen diluar sana.. udah mulai terasa asiknya saat udah mengenal fitur-fiturnya. Klo lagi malas mengomentari status temen saya memilih buat ngelike aja, toh klo dikomen jadi panjang ceritanya.. cara ampuh buat tetap eksis yaitu dengan ngelike (memberi tanda jempol pada setiap status dan komentar teman).

Klo bercerita pengalaman difacebook memang ngga ada habisnya.. singkat cerita saya sendiri punya tiga buah akun facebook mulai dari akun pertama yang bisa dibilang ngga tahu apa-apa menjadi tahu.. disebabkan rasa gak puas karena gak bebas buat status yang bersifat mengkritik, saya membuat akun baru dengan nama samaran dan identitas palsu.. tapi sayang akun itu terblockir ngga bisa dibuka. Saat itu saya belum tahu cara pemilihannya.. alternatif yang saya ambil yaitu membuat akun yang baru, tepat pada tgl 1 April 2011 saya punya akun baru dengan identitas yang baru, niatnya biar ngga ketauan sama teman-teman di akun lama. klo ketahuan pasti temennya itu-itu lagi ngga asik donk. hehe

Berawal dari akun facebook yang ketiga ini banyak pengalaman yang saya dapatkan, ketemu dengan berbagai macam orang, dari yang baik sampai orang ngga bener dan ngga jelas (jangan salah ya di dunia maya banyak orang jadi-jadian lho, alias cowo jadi cewe mungkin aja sebaliknya). untuk memperoleh banyak teman, saya membuka privasi akun facebook saya ke publik dan sering mengunjungi halaman-halaman yang banyak dikunjungi orang. Dalam sekejab saya udah memiliki 2 ribu lebih teman. 

Kisah berawal pada suatu hari ketika status saya dikunjungin oleh seorang teman yang komentarnya ngga nyambung sama sekali. Karna isi komentarnya terlalu panjang dan kesannya agak menggangu. Yang nyebelinnya nih, teman-teman yang tadinya membahas masalah status yang saya tulis malah tertuju pada komentar aneh itu.. saya pun marah sama tuh orang karna komen ngga jelas, tuh orang malah menjawab.“Saya cuma minta jempol doank nenk mau dibalas like apa tidak itu terserah nenk seh”. Haha.. ternyata cuma minta jempol doank, bagi yang ngga mengerti yah itu hal yang sangat menganggu. 

Karna responnya baik saya menyempatkan hadir buat mengunjungi profilnya. Wow.. saat melihat statusnya dengan ribuan jempol saya bener-bener kaget, orang yang barusan saya marah dan bilangin orang ngga jelas bisa mengalahkan artis dan publik figur. Penasaran kok bisa sih?? saya telusuri semua tentang dia dan saya dapati jumlah temannya ngga sampai seribu orang teman. Makin heran kok bisa? saya sendiri punya teman lebih 2 ribu orang yang ngelike cuma 20-30 orang saja.. sepintas tertuju pada daftar pelanggannya ternyata dia punya puluh ribuan pelanggan.

Penasaran saya gak berhenti sampai disitu.. saya mencari tau apa itu fitur pelanggan. Saya kan juga gak mau kalah, dia bisa kenapa saya tidak. Ini merupakan penemuan yang baru. (baru bagi saya yang baru tahu maksudnya) hehe.. Saya juga langsung mencoba dan hasilnya lumayan deh. Seharian nangkring dihadapan komputer mengabiskan waktu hanya buat gantian balas ngelike status. Haha.. orang nganggap hal yang bodoh, tapi bagi yang hobi itu ada rasa kepuasan yang tersendiri. Ceeeahh... lebay :D

Ngga cuma sebatas itu, disebabkan saya asalan dan ngga tau aturan dan ketentuan privasi yang ditetapkan facebook ini justru menjadi masalah pada akun saya. Yaitu masalah spam dan pemblokiran (blockir dan spam itu adalah hukuman bagi pelanggar ketentuan yang ditetapkan Tim Facebook). Huhu.. Di blockir dan spam mulai dari 2 hari, ke 7 hari, sampai ke 14 hari, coba banyangkan seorang jempoler saat ngga bisa ngelike pasti merasa bener-bener kecewa. Mau ngga mau saya tinggalin tuh akun dan kembali menggunakan akun yang udah lama ku tinggalin (gak mungkin juga buat baru lagi, emangnya kounter fb apa?) hehe.. Sayang banget saya harus mulai dari awal lagi dengan jumlah temen yang ada 160 orang. Biar kelihatan sebagai seorang jempoler pada akhir Desember 2011 saya mengganti nama menjadi klik disini dan mulai beraktifitas sebagai seorang jempoler. Al-hasil dalam hanya beberapa bulan jadi seorang jempoler akun yang tadinya gak dikenal bisa bangkit lagi...
4 bulan sejak menamai diri sebagai jempoler
coba bayangkan hal ini berlangsung bertahun-tahun,
pasti mampu menyamai seorang ayu ting-ting bukan?? xixixi
Intinya jika ingin menjadi seorang jempoler kita harus rajin memberi jempol ke semua status teman, apapun statusnya yang penting kita jempolin, anggap seperti sedekah, jika kita banyak memberi, berarti kita akan lebih banyak menerima. Begitu juga dengan jempol di status. Jika kita sering jempol status teman-teman maka mereka juga akan melakukan hal serupa.

selama jadi jempoler saya cuma mampu mendapat 1.161.000 jempol
setelah itu saya pensiun, cape broo.. harus nangkring di fb terus buat ngebalas jempol teman haha..
Kesimpulannya:
 AYOO CARI TAHU SENDIRI CAPE SAYA NGETIKNYA kwkwkw... (ngakak)

- Apa sih jempoler itu dan Siapakah mereka?    
Jempoler itu adalah sebutan bagi pengguna facebook yang kerjaannya mengumpul jempol dalam jumlah yang banyak, mereka hanya dari kalangan orang biasa maksudnya bukan artis mau pun seorang publik figur.

- Seperti apakah mereka?
Seorang jempoler sangat mudah untuk dikenali bahwa dia adalah seorang jempoler.. Hanya dengan melihat aktifitas di wall/dinding profilnya anda sudah bisa menebak bahwa mereka adalah seorang jempoler. Ciri khas mereka sangat ketara dari yang lain, sering kali menggunakan nama yang aneh dan bawaan komentar yang gak nyambung. yang pasti tujuaan komentarnya hanya minta di like back.
 
Sekian dari saya untuk pembahasan kali ini.. Sampai ketemu lagi dilain waktu, yang jelas tunggu artikel selanjutnya.. hehe

Buat para jempoler yang ada diluar sana "SALAM KOMPAK SELALU".